Kisah Tauladan Ibnu Abbas (Abdullah bin Abbas) Sahabat Cilik Rasulullah

Kisah Tauladan Ibnu Abbas (Abdullah bin Abbas) Sahabat Cilik RasulullahAbdullah bin Abbas adalah saudara sepupu Rasulullah dan anak paman Rasulullah, yaitu Abbas bin Abdul Muthalib. Abdullah bin Abbas adalah salah salah seorang sahabat kecil Rasulullah. Ia lahir tiga tahun sebelum peristiwa hijrah Rasulullah dan kaum muslim ke Madinah. Abdullah bin Abbas mengucapkan kalimat syahadat pada usia yang sangat belia.

Sekalipun masih kecil, Abdullah bin Abbas dan para sahabat cilik lainnya mendapat perhatian dari Rasusulullah. Rasulullah sering kali mengajaknya bermain. Saat itulah, Rasulullah menanamkan nilai-nilai Islam kepada sahabat kecilnya itu.

Pada suatu ketika, Rasulullah berjalan-jalan dengan Abdullah bin Abbas. Ketika itu Rasulullah berkata, “Hai anak kecil, maukah engkau mendengarkan kalimat-kalimat yang sangat berguna ? Jagalah Allah swt (mengamalkan ajaran-Nya) maka engkau akan mendapati-Nya selalu menjagamu. Jagalah Allah swt (menjauhi larangan-Nya), maka engkau akan mendapati-Nya selalu dekat denganmu. Kenalilah Allah dalam sukamu, maka Allah akan mengenalimu dalam dukamu. Bila engkau meminta, mintalah kepada Allah. Jika engkau memerlukan pertolongan, memohonlah kepada Allah. Semua hal (yang terjadi denganmu) telah selesai ditulis. Ketahuilah, seandainya semua makhluk bersepakat untuk membantumu dengan sesuatu yang tidak ditakdirkan Allah untukmu, mereka tidak akan mampu membantumu, atau jika mereka berkonspirasi untuk menghalangi engkau mendapatkan apa yang ditakdirkan untukmu, mereka juga tidak akan dapat melakukannya, Kerjakan semua aktivitasmu dengan keyakinan dan keikhlasan. Ketahuilah, bahwa bersabar dalam musibah itu akan memberikan hasil positif, dan bahwa kemenangan itu dicapai dengan kesabaran, dan bahwa kesuksesan itu sering dilalui dengan melewati kesengsaraan, dan bahwa kemudahan itu tiba setelah kesulitan. (Hadits Riwayat Ahmad, Hakim Tirmidzi).

Didikan Rasulullah telah menjadikan Abdullah sebagai sahabat cilik yang teguh imannya dan haus ilmu pengetahuan. Suatu ketika, Abdullah ingin mengetahui cara Rasulullah melaksanakan shalat. Oleh karena itu, ia menginap dirumah bibinya, Maimunah binti Harits (salah seorang isteri Rasululllah).

Ketika Rasulullah hendak melaksanakan shalat malam. Abdullah segera mengikutinya, Abdullah dengan sigap membawakan air untuk Rasulullah berwudhu. Dengan demikian Abdullah melihat langsung Rasulullah berwudhu. Dengan demikian, Abdullah melihat langsung Rasulullah berwudhu. Kemudian, Rasulullah mengelus rambut Abdullah dan berdoa, ‘Ya Allah, berilah ia ilmu agama yang mendalam dan ajarilah ia tafsir kitab-Mu.”

Kemudian, Rasulullah melaksanakan shalat malam dan Maimunah menjadi makmum. Abdullah juga segera mengikutinya dan berada di belakang Rasulullah. Namun, Rasulullah menarik Abdullah sehingga ia sejajar dengan Rasulullah. Setelah itu Abdullah mundur dan berada di belakang Rasulullah saw, lagi. Setelah selesai shalat, Rasulullah mempertanyakan alasan Abdullah mundur saat shalat tadi. Abdullah mengatakan bahwa dirinya merasa tidak pantas berdiri sejajar dengan rasul Allah.

Mendengar hal itu Rasulullah saw, kembali mendoakan Abdulllah dengan doa yang sama seperti sebelumnya. Sejak itu ia selalu menghadiri majelis-majelis Rasulullah. Ia selalu mendengarkan dengan seksama perkataan Rasulullah dan kemudian menghafalnya. Demikianlah Abdullah terus belajar ilmu agama.
Kisah Abdullah bin Abbas Mencari Ilmu

Ketika Rasulullah wafat, Abdullah bin Abbas berumur tiga belas tahun. Ketika itu Abdullah merasa sangat kehilangan orang yang menjadi sumber ilmunya. Namun, kesedihannya tidak berlangsung lama, Ia pun segera bangkit.

Agar ilmunya terus bertambah, ia mengajak teman-teman kecilnya untuk bertanya kepada para sahabat senior. Namun ajakannya tidak mendapat tanggapan. Oleh karena itu, ia sendirian menemui para sahabat untuk bertanya tentang hadits dan ajaran Islam lainnya.

Sekalipun ia belum dewasa, ia sangat gigih dalam menimba ilmu dari para sahabat senior. Ia menemui para sahabat satu persatu dengan sabar. Kadang-kadang , ia harus menunggu sahabat pulang dari seharian bekerja atau berdakwah. Ketika sedang tertidur, ia akan menunggu hingga sahabat itu terbangun.

Pada suatu ketika, Abdullah mendengar suatu hadits yang belum ia ketahui dari seorang sahabat. Oleh karena itu, ia segera mengambil sorbannya untuk menutupi wajahnya dari debu dan pergi menemui sahabat itu. Saat sampai di rumah sahabat itu, ternyata sahabat itu sedang tidur siang. Ia tidak ingin mengganggu tidur siang sahabat itu, maka ia menunggu di depan pintu rumah tersebut. Setelah beberapa lama, Abdullah tertidur dengan beralaskan kain, Kemudian sahabat itu keluar rumah dan terkejut melihat Abdullah tertidur. Sahabat itu berkata, ”Wahai putra paman Rasulullah, apa maksud kedatanganmu? Mengapa engkau tidak mengutus seseorang sehingga aku akan menemuimu ?” Abdullah menjawab, “Tidak. Aku yang lebih pantas menemuimu.”

Setelah itu, Abdullah menanyakan hadits tersebut dan belajar dari sahabat itu. Apabila ia mengetahui ada seseorang yang mempelajari hadits, ia akan segera menemui orang tersebut untuk belajar kepadanya. Ia tidak hanya menghafal hadits, tetapi juga meneliti sumber-sumbernya. Suatu ketika, Abdullah pernah bertanya kepada 30 orang sahabat tentang suatu perkara, itulah gambaran kesungguhan Abdullah dalam mencari ilmu.

Abdullah terus bertanya tentang suatu ilmu, setelah itu ia akan meneliti sumber-sumbernya dan mengkajinya dengan menggunakan akal pikiran. Waktu demi waktu, ilmu yang dimiliki Abdullah semakin berkembang sehingga ia menjadi seorang yang berilmu tinggi.
Kepandaian Abdullah bin Abbas

Abdullah bin Abbas dikenal sebagai orang yang berpengetahuan luas, teliti, cermat, serta berpikiran cerdas. Hal ini tidak terlepas dari ketekunannya dalam mempelajari ilmu sejak masa kecilnya.

Sekalipun usianya masih sangat muda, Abdullah bin Abbas bergaul dengan para sahabat yang telah tua dan berpengalaman. Pada masa kekhalifahan Umar bin Khattab, Abdullah bin Abbas selalu diundang ke dalam majelisnya. Umar bin khattab menjadikan Abdullah bin Abbas sebagai teman bermusyawarah, Pendapat Abdullah sering kali digunakan sebagai acuan dalam perkara-perkara yang penting. Karena pemikirannya yang bijaksana dan cerdas, Umar bin Khattab memberi Abdullah bin Abbas gelar ‘pemuda tua’.

Pada suatu ketika, seseorang menanyakan kepada Abdullah bin Abbas tentang cara ia mendapatkan ilmu. Abdullah menjawab, “Dengan lidah yang gemar bertanya dan akal yang suka berpikir.” Tidaklah mengherankan jika para sahabat memandang Abdullah bin Abbas sebagai orang yang tajam dalam berpikir, cepat memahami, dan banyak menyerap ilmu.

Ia menjadi tempat bertanya bagi orang-orang di sekitarnya. Namun, ilmunya tidak menjadikan dirinya besar kepala atau lebih dari yang ia menganggap ilmu, diskusi, dan musyawarah merupakan jalan mengungkap kebenaran.

sumber : http://dunia-nabi.blogspot.co.id/

Related Search

Tags: #abdullah bin abbas #hadits #ibnu abbas #rasulullah #tauladan islami #tentang ibnu abbas

Anda sedang membaca artikel tentang Kisah Tauladan Ibnu Abbas (Abdullah bin Abbas) Sahabat Cilik Rasulullah. Silahkan baca artikel blog.bodi.web.id tentang Artikel, Islami lainnya. Semoga bermanfaat ...

Kisah Tauladan, Imam Sufyan ats-Tsauri dan Anak Tukang Riba
Kisah Tauladan, Imam Sufyan ats-Tsauri dan Anak Tukang Riba
Sufyan Ats-Tsauri bernama lengkap Sufyan bin Sa’id
Kisah Tauladan Urwah bin Zubair
Kisah Tauladan Urwah bin Zubair
Berikut ini adalah kisah tauladan dari Urwah
Kisah Ibnu Ummi Maktum Sahabat Rasulullah Yang Buta
Kisah Ibnu Ummi Maktum Sahabat Rasulullah Yang Buta
Sahabat Rasulullah yang satu ini memang bukan

Leave a reply "Kisah Tauladan Ibnu Abbas (Abdullah bin Abbas) Sahabat Cilik Rasulullah"


Top