Dampak Negatif Pendaftaran CPNS

In Celoteh 1065 views

Wah sedih banget hari ini …. kasian banget Ibuku …
Ceritanya kan hari ini Ibuku mo ngambil pensiun dikantor pos yang ada didaerah bantul, nah kebetulan hari ini juga adalah hari terakhir pendaftaran CPNS Kabupaten Bantul plus pengambilan nomer ujian.
Udah jauh2 trus hujan2an juga, masih dibelain mo ngambil pensiun karena emang buat keperluan siy. Mana sampe kantor pos masih harus nunggu lama lagi dan didalem kantor pos itu sumpeknya minta ampun karena antara yang ngambil pensiun sama yang mo ngambil nomer ujian bercampur jadi satu dalam satu ruangan, mana ruangan kantor posnya kecil lagi ….. wuiiihhh payah deh …
Lah waktu giliran Ibuku yang dipanggil koq tukang posnya bilang, ” Maaf bu, slip pensiunnya Ibu terselip jadi saya tidak bisa memberikannya sekarang coba nanti siangan dikit Bu “,
trus Ibuku bilang dengan sabarnya, ” Ya udah mas nanti Ibu kesini lagi aja “
Dongkol bener aku dengernya akhirnya kita pergi ke warung makan deket situ buat istirahat sekalian nunggu waktu buat balik lagi ke kantor pos. Tik …. tok ….. tik …. tok …. tik …. tok …. ga dirasa udah 1 jam akhirnya balik lagi ke kantor pos, waktu kesana ternyata masih penuh … perkiraanku siy tukang posnya pasti masih sibuk, ternyata bener aja waktu Ibuku masuk nanyain … tukang posnya bilang, ” Ibu saya minta maaf yaaa, slipnya masih blom ketemu gimana klo nanti sore Ibu telpon saya biar saya antar ke rumah Ibu ” …
trus Ibuku bilang, ” Oh ya udah mas, saya pulang aja dolo .. makasih ya mas “
huehuehuehu…..ngenes, kasian ma Ibuku….akhirnya ya pulang deh dan hujan2an pula ….. trus sampe rumah cerita deh sama kakak, langsung deh Ibu dikasih uang pelipur lara sama kakak huehuehuee …..
Kemungkinan besok senin deh balek ke kantor pos lagi ….

Related Search

Februari
Februari
Rinduku membuncah diawal Februari Bayangmu kembali selintas
sabar
waktu akan berpihak pada yang sabar dan
tentang kita
tentang kita
ketika semua rindu yang tertahan kulepas perlahan
Hujan
Hujan
hujan adalah seperti desah rinduyang kubisikan perlahan

Top