Jaenab Sudah Menikah

In Celoteh 235 views

Jaenab ….. inget Jaenab ga.. itu tuh cewek yang dijodohkan sama si Doel. tapi kita ga ngomongin Jaenab itu …. kita bakal ngomongin Jaenab ini temenku semasa muda dulu (kuliah -red) 😀 . Jangan salah yaaa … Jaenab tuh cowok dipanggil gitu bukan karena dia mirip Jaenab, satu2nya yang mirip Jaenab tuh cuman rambut panjangnya aja yang lurus … itu aja ga mirip2 amat. Nama aslinya Sri Widodo dan kemaren hari Minggu 7 Januari dia melepaskan masa lajangnya. Dateng ke pernikahannya kemaren membuat ingatanku kembali pada masa2 kami ber-enam sering berkumpul bersama. Dan dari kami ber-enam (aku, sri widodo, farid, agus, dedy bachrun, dan isdiantoro) hanya tinggal aku dan agus saja yang belom menikah …. hohohooooo.

Setelah kurang lebih 5 tahun lebih ga pernah maen ketempatnya widodo akhirnya untuk menghadiri pernikahannya aku kembali kesana. Asli semuanya sudah berubah total …. 5 tahun gitu lohh (bukan 10 tahun bulik, wong sejak 2002 ga pernah kesana lagi 😀 …. hohohooo). Kalo nyasar2 itu sudah pasti …. sampe2 masuk ke hajatan orang lain juga dan akhirnya putar balik sambil cengar cengir 😀 …. untung ada bulik yang ikut nemenin cengar cengir kalo sendirian kan bisa dianggap ga waras.

Sampai disana basa basi banget bentar, nunggu acaranya selesai sampe 2 jam lebih *sue tenan. Untung ada bulik yang mau nemenin daku …. jadi ga bete bengong sendirian. Ngobrol bentar ma temen2ku …. eh … eh …. si bunga kelas datang juga looo *so wot* tapi sayang datang bareng bojone :)) . Akhirnya salaman dengan mempelai berdua …. dan balik. Makasih banget ya bulik dah mau nemenin aku ….. kalo ga ada dirimu paling aku dah ndomblong ga ada temen bicara >:D< .

Jujur disana aku koq risi banget yaa banyak yang nanyain kapan aku nikah trus sekarang aku kerja dimana. Liat kondisi aku yang masih keq gini2 aja jadi risi denger pertanyaan keq gitu …. tapi dateng kesana sedikit membuatku terpacu …. ya sedikit aja kalo kebanyakan ntar muntah 😛 .


Met berbahagia yo dab …..

Related Search


matahariku
matahariku
pada sisi tergelapku aku berharap selalu bahwa
tiada
tiada
aku tak menggenggam apapun aku tak memiliki
kau
kau adalah puisi indah yang terukir lembut
bayangmu
bayangmu
entah mengapa …. malam menghantarkan bayang wajahmu

Top