Smartphone "Android-Windows", Keren tapi Ribet

In Adsense 400 views

Aditya Panji/KompasTekno
Produk tablet berbasis Android dan Windows 8 yang memakai prosesor Intel

KOMPAS.com — Microsoft dan Google telah meminta agar para vendor tidak membuat perangkat dengan fitur dual-boot OS, Android dan Windows Phone. Mungkin banyak yang menyayangkan sikap kedua raksasa TI tersebut. Namun, ada juga yang justru mendukung.

Pengamat teknologi Peter Bright dari situs Ars Technica mengatakan, perangkat dual-OS memang kedengarannya canggih dan keren. Namun, fitur tersebut hanya akan membuat banyak pengguna bingung dan kesulitan.

Seperti dikutip dari BGR, Bright berkomentar bahwa aplikasi Google dan Microsoft satu dengan yang lainnya tidak saling terhubung, bahkan tidak saling mengakui keberadaan masing-masing dalam sistem.

Dengan memiliki sistem operasi ganda, jumlah aplikasi yang dipakai pengguna menjadi dua kali lipat, dengan asumsi bahwa mereka meng-install aplikasi yang sama di dua platform berbeda. Hal tersebut justru malah akan memakan ruang penyimpanan internal smartphone, yang saat ini kian terbatas.

Selain itu, Bright juga berkomentar bahwa tidak ada pengguna yang ingin repot-repot harus me-restart perangkatnya untuk berganti sistem operasi. Belum lagi jika pengguna ternyata salah menggunakan sistem operasi di tengah-tengah mengerjakan sesuatu.

Menurut Bright, smartphone dual-OS lebih berguna bagi para developer aplikasi ketimbang pengguna awam. Developer sering kali harus mencoba aplikasi buatan mereka di dua platform berbeda.

Asus memang telah diminta Google dan Microsoft untuk menghentikan produksi perangkat dual-OS-nya. Begitu juga dengan Huawei, mereka batal memproduksi produk serupa, setelah sebelumnya mengumumkan akan meluncurkan smartphone dengan OS Android dan Windows pada kuartal kedua 2014.




Related Search

Tags: #android #aplikasi #berita #gadget #handphone #KOMPAS #Menurut Bright #Peter Bright #teknologi


Gadget Acer Ditargetkan Bisa “Saingi” PC
Gadget Acer Ditargetkan Bisa “Saingi” PC
oik yusuf/ kompas.com JAKARTA, KOMPAS.com – Tahun
Android Cyanogen OnePlus Tak Lagi Pakai "Invite"
Android Cyanogen OnePlus Tak Lagi Pakai "Invite"
CyanogenMod Smartphone OnePlus dari CyanogenMod KOMPAS.com – Cyanogen
Acer Bawa Gelang Pintar ke Indonesia
Acer Bawa Gelang Pintar ke Indonesia
Acer Acer Liquid Leap. KOMPAS.com – Acer
Lebih Dekat dengan Smartphone Tertipis Oppo R5
Lebih Dekat dengan Smartphone Tertipis Oppo R5
Wicak Hidayat/KOMPAS.com Oppo R5 saat dikenalkan ke

Top