Yang ter-auditiaya

In Celoteh 894 views

Mungkin dah banyak yang sering denger kata2 audit ….. tapi bagaimana rasanya diaudit?? nah aku baru merasakannya sekarang ini. Baru juga bekerja 4 bulan ….. dah di audit juga nih kantor, yang akibatnya makin ruwet aja deh urusannya. Mana banyak kerjaan tiap harinya masih juga harus melayani nafsu para auditor2 itu.

” mas2 …. tolong bukti pengeluaran barang bulan juni 2006 nya …. “

” mas2 ….. saya minta daftar stok barangnya, semuanya yaaa ….. “

” mas2 ….. tunggu 15 menit lagi yaaa trus kita bercinta liat stoknya digudang ….. “

” mas2 ….. mas2 ……. matamu suwek …… 😛 “

Ruwet memang, tapi mesti gimana lagi demi tercapainya ke-valid’an data dan citra kantor yang baik akhirnya ya musti dilayani juga …… Belom lagi kalau tiba2 mereka menemukan adanya kecacatan….wuih seperti orang ga makan sebulan trus mak jegagik ada makanan didepan matanya …. ya seneng banget gitu.

Seneng bener ya jadi auditor ….. udah ngubek2 kantor tapi biaya akomodasi sama konsumsi ditanggung. Mana kalo makan ga trima ditempat2 yang sederhana dan murah …… baru aja 2 hari kerja dah ngabisin kurang lebih 400ribu untuk makan 4 orang ….. buset dah ……

Sungguh malangnya aku yang ter-auditiaya (baca: ter-aniaya …. 😀 )

Related Search

Februari
Februari
Rinduku membuncah diawal Februari Bayangmu kembali selintas
sabar
waktu akan berpihak pada yang sabar dan
tentang kita
tentang kita
ketika semua rindu yang tertahan kulepas perlahan
Hujan
Hujan
hujan adalah seperti desah rinduyang kubisikan perlahan

Top